They're My Best Buddies

Thursday, 29 March 2012

Transformasi Diriku - Ramai Dah Berubah

Assalammualaikum W.B.T

Alhamdulillah. Usiaku bertambah sehari lagi. Masih ada lagi peluang untuk menambahkan amal ibadah. Dan hampir 5 bulan aku berjaya mengekalkan hijab di kepala (",)

Semalam, teman serumah sempat membeli majalah Jelita. Belek punya belek, ada 1 isu yg mengupas topik transformasi diri. Mereka fokuskan golongan artis la. Alhamdulillah. Dah ramai artis yg memilih untuk menutup aurat, atau dalam erti kata yg lebih mudah - berhijab.

Moga-moga, kami ditetapkan iman untuk terus berada di landasan yg benar...amin.

Dah banyak artikel yg aku baca tentang hukum menutup aurat ni. Sebenarnya dari awal lagi kita semua telah didedahkan dengan pengetahuan begini. Cuma, aku je yg agak lambat untuk mengikutinya. Tak nak cakap pasal orang lain. Sebab aku yakin, ramai yg faham tentang hukum menutup aurat. Hati kita sendiri yg menentukan setiap tingkah-laku dan perbuatan. Jadi, tepuk dada tanyalah iman.

Apapun, aku bersyukur kerana ramai yg memilih untuk menjadi yg lebih baik. Bak kata Ustaz Azhar Idrus :

"Solatlah walaupun terpaksa. Tutuplah aurat walaupun terpaksa. Kerana setiap amal kita ini memang kadangkala memaksa kita untuk melakukannya. Lama-kelamaan ia akan jadi kebiasaan dan keikhlasan akan wujud kemudiannya. Hidayah itu perlu di cari, bukan ditunggu."

Wallahu'alam.

Monday, 26 March 2012

Jangan Terlalu Taksub

Rata-rata dunia hari ini, kita didedahkan dengan perkembangan pelbagai jenis hiburan, fesyen dan komunikasi. Mungkin di zaman kanak-kanak dan remaja aku dulu dunia tidak sehebat hari ini. 

Zaman aku dulu, kalau dah ada handphone Nokia 3310 dah cukup gah.
Hari ini...? Budak sekolah rendah pun pakai Blackberry.

Zaman aku dulu, pergi sekolah pun naik bas tambang...dah cukup hebat la dapat naik bas sekolah.
Hari ini...? Driver hantar sampai depan pintu kot.

Zaman aku dulu, dapat spend sejam dua kat CC (Cyber Cafe) pun dah cukup baik.
Hari ini...? Majoriti orang dah memiliki iPad sendiri.

Begitulah perbezaan 'dunia' yg aku nampak. Betapa mewahnya manusia pada masa kini. Walaupun handphone aku dah bertukar rupa ** tak la canggih sangat...tapi boleh la layan FB..hoho :p ** kadang-kadang aku sentap juga melihat budak-budak sekolah main campak-campak je Blackberry diorang. Gila la! Banyak betul duit dia kan.

Tu baru cakap pasal gadget. Belum lagi cakap pasal dunia fesyen dan hiburan. Yg Islam pun tak nak ketinggalan berfesyen. Kononnya, Islam itu sukakan kecantikan dan keindahan. Betul. Aku setuju. Tapi, kecantikan itu tidak la pula sampai melamapui syariatnya.

Kadang-kadang aku perasan, majoriti yg beragama Islam ni yg terlampau taksub dengan perkembangan dunia. Baik dari segi apa sekalipun la. Kononnya tak nak dikatakan ketinggalan. Kita masih boleh terus maju meskipun kita mengikut syariat yg telah dtetapkan ** aku sedang berusaha ke arah itu..insyaAllah ** Asalkan niat kita itu ikhlas kerana Allah, insyaAllah.

Janganlah kita menjadi terlampau taksub akan sesuatu yg tidak kekal. Tak salah melayari FB. Tapi, jangan sampai melalaikan hingga lupa solat dan hal sekeliling. Tak salah mahu kelihatan cantik, tapi biarlah kesopanan dan kemuliaan Islam itu dikekalkan. Tak salah meminati seseorang artis kerana bakatnya, tapi janganlah sehingga memujanya.Wallahu'alam.


p/s : entri hari ni berunsur nasihat je kot...baik sungguh aku...hoho (",)







Hati Tersentuh Di Kala Sujud Ke Hadrat Illahi

Assalammualaikum W.B.T

Isnin kembali menemui kita seperti biasa. Putaran hidup yg akan terus kekal selagi dunia dipinjamkan oleh-Nya. Dan rutin harian kita pun bermula seperti biasa pagi ini. Ada yg menghadapi Isnin dengan penuh keceriaan. Tapi, ada juga yg beranggapan Isnin itu hari yg tak nak dihadapi ** termasuk aku la kot :p **

Alhamdulillah. Buka je mata Subuh tadi, Allah telah memberi peluang sehari lagi untuk aku bernafas hari ini. Tak tahu la kenapa, tapi solat Subuh pagi tadi tiba-tiba terasa sebak. Semakin sebak bila tiba saat sujud terakhir. Cuba untuk khusyuk, tapi semakin jelas gambaran-gambaran yg tak sepatutnya tergambar.

Ya Allah, banyak betul dosa aku selama ini. Haa, bercakap pasal dosa pula! Memang tak akan habis. Selagi aku hidup, selagi itulah dosa itu ada di mana-mana. Antara sedar atau tidak, kita digelumangi oleh dosa-dosa tersebut. Sebaik saja salam dilafazkan, terus hati aku terdetik,

"Allah dah beri apa yg aku nak. Keluarga yg bahagia. Sumber rezeki yg halal. Alhamdulillah. Tapi, aku beri tak apa yg Allah nak...?"

Hingga sekarang ni, hati aku masih terasa sesuatu. Berdebar-debar. Sebak. Kecewa. Macam-macam rasa la pendek kata. Tu yg terus tulis entri keinsafan sikit ni. Peringatan untuk aku yg mudah lupa. Buat kawan-kawan juga, moga kita semua berada di bawah lindungan rahmat dan kasih-Nya selalu. Amin.


p/s : Banyak dugaan bila kita dah berniat nak berubah untuk menjadi lebih baik kan...

Friday, 23 March 2012

Pengisian Jumaat (9)

Bismillahirrahmanirrahim

Rasulullah S.A.W telah bersabda :

"Barangsiapa melihatku dalam mimpi, maka sesungguhnya dia telah melihatku secara benar. Sesungguhnya syaitan tidak boleh menyerupaiku. Barangsiapa yg berdusta atas namaku secara sengaja, maka dia telah mengambil tempat duduknya di dalam neraka."

- Hadith riwayat Imam Al-Bukhari -





Thursday, 22 March 2012

"Kau tak pernah rasa...boleh la cakap banyak..!"

Tadi aku di 'sound' dengan kata-kata di atas. Adess...amekaw!! Punca..?? Adalah seorang makhluk Allah S.W.T ni, mengadu domba tentang masalah dia dengan GF dia. Aku pun dengar jelah. Sekali dia kata, GF dia pinjam duit dari dia. Tapi lepas tu, GF dia terus tak pedulikan dia. Bila tanya pasal duit tu, GF dia mengamuk. Macam tak nak bayar balik

Aku pun nasihat la serba-sedikit yg aku tahu. Manusia ni memang macam tu kan. Pinjam pandai. Tapi bila nak pulangkan balik, mulalah buat hal. Jadi, aku cakap la, "kalau awak tak kisah, awak halalkan la duit tu. Awak minta dia bayar pun dia boleh buat hal macam ni, kan? InsyaAllah, ada la rezeki lain untuk awak..."

Tu yg aku kena sedas tu. Adoi. Bukan masalah aku pernah kena tipu macam dia atau tak. Cuma aku rasa, dia tak patut la cakap macam tu. Dia dah mengadu. Aku cuba bagi pendapat. Sekali dia sound aku pula. Kang kalau aku cakap aku pernah kena tipu lebih banyak daripada tu kang, dia kata aku nak cover line pula. Hmm...biar jelah.

Cuma yg aku terdetik untuk tulis entri macam ni adalah disebabkan mentaliti manusia. Orang-orang yg bermasalah selalu cakap macam tu bila ada orang lain cuba nasihatkan dia, kan? Weii, grow up la...memang la bukan semua manusia ada masalah yg sama. Jangan la nak samakan masalah kita dengan orang lain pula. Allah S.W.T menduga hamba-Nya dengan cara yg berbeza-beza, kan?

Jadi, tak perlu la nak keluarkan ayat macam tu. Ada orang yg prihatin terhadap kita, tapi kita balas macam tu pula. Tak baik la macam tu. Cuba positifkan minda kita ni. Pandang setiap nasihat itu dari sudut yg lebih baik. Jangan la sesedap rasa nak tempelak orang macam tu. Apa yg penting, kita kena redha dengan qada' dan qadar hidup kita. Bukan setiap hari nasib kita baik, kan?

Ambil kejadian yg buruk itu sebagai pengajaran. Aku akui, dulu pun aku macam tu juga. Cuma aku rasa penggunaan bahasa aku bagus sikit la. Takde la sampai menyebabkan orang yg dengar tu kecil hati ke apa ke. Rasanya la...huhu (",) Tapi, aku lakukan perubahan demi kebaikan. Alhamdulillah, sekarang dah ok. Semua nasihat aku boleh terima. Takde la umpama mencurah air ke daun keladi, kan?

p/s : moga kita semua tabah hadapi ujian Allah S.W.T

Wednesday, 21 March 2012

Sukar Untuk Memotivasikan Diri Sendiri

Assalammualaikum W.B.T

Bila sebut tentang motivasi, mesti dah ramai yg terbayangkan kata-kata semangat yg mampu membantu kita untuk mencapai kejayaan dan kebahagiaan. Namun, cukupkah dengan sekadar mendengar kata-kata semangat itu saja...??

Seringkali kita terlihat orang yg sedang bersedih hati - putus cinta, kehilangan orang tersayang, dibuang kerja, ditikam dari belakang etc - sering memanfaatkan kata-kata semangat untuk memulihkan kembali jiwa mereka yg telah sakit. Ada yg mampu menjadikan kata-kata semangat itu untuk terus bangkit dari kekecewaan. Namun, ada yg hanya sekadar 'masuk telinga kiri keluar telinga kanan'. Susah ke sebenarnya nak memotivasikan diri sendiri dan sekaligus memulakan hidup baru...?

Tiada manusia yg pernah terlepas dari ujian Allah S.W.T. Ujian itu hadir sebagai bukti Allah itu Maha Penyayang. DIA sayangkan hamba-Nya. Dengan cara memberi ujianlah, Allah menunjukkan kasih sayang-Nya.

Hanya kekuatan diri kita saja yg mampu membawa diri kita kembali pulih atau terus hanyut dalam kekecewaan. Memang sukar untuk melupakan masa silam, bangkit dari kecewa dan mulakan hidup baru. Tapi, belum cuba belum tahu, kan? Jadi, jangan berhenti mencuba. Jangan mengalah sebelum bertindak. Jangan berputus asa selagi masih ada nyawa di dada.

Tanamkan keyakinan yg tinggi bahawa Allah S.W.T sentiasa ada bersama kita, di saat susah dan senang. Hadapilah hidup dengan keyakinan itu. InsyaAllah, semua kerja kita akan dipermudahkan-Nya. Hanya orang yg yakin dan percaya bahawa setiap ketentuan Allah S.W.T ini adalah yg terbaik buat dirinya saja yg akan bahagia, bukan sekadar di dunia, malah di akhirat kelak, insyaAllah.

Lelaki Terdesak

** Maaf...ini bukan entri menghina, mengutuk or whatsoever (",)

Aku terfikir nak tulis entri ni setelah beberapa hari melalui beberapa kejadian la. Bagi aku kejadian ni bukan la isu besar sangat pun. Tapi, bila sebut pasal terdesak, mesti kita semua dah fikir macam-macam, kan?

Lelaki terdesak. Disebabkan aku perempuan, jadi tajuk ini la yg jadi pilihan hati. Aku pernah kenal beberapa orang lelaki yg semuanya berlainan karektor. Tapi, aku terpaksa letakkan mereka dalam kategori yg sama - terdesak.

Terdesak yg macam mana tu...? Terdesak nak ada teman hidup. Okay. Baru-baru ni aku ada tulis entri tentang kahwin. Kalau difikirkan tentang usia aku yg ala-ala nak tua dah ni, memang la aku pun hampir-hampir boleh jadi terdesak. Sambar jelah sesiapa yg nak kahwin dengan aku. Hahaha...alhamdulillah, aku masih waras lagi. Belum cukup terdesak untuk bertindak begitu.

Aku sebenarnya tak kisah sangat sesiapa yg terdesak ni. Tapi, bila yg terdesak ni mendesak aku. Haaa...itu memang aku kisah sangat!

Aku faham la bila si A kata umur dia dah semakin meningkat. Si A ni teringin nak ada teman hidup. Nak ada keluarga sendiri. Tengok kawan-kawan, semua dah beristeri dan beranak-pinak. "Jom la kita kahwin awak. Tak payah la kita berkenalan lama sangat. Kita bercinta lepas kahwin jelah."

Bercinta lepas kahwin tu memang la okay. Tapi, bagi aku yg agak cerewet ni ** tu pasal la hang lambat kawen Dylla oii..!! ** bercinta lepas kahwin tu bukan pilihan yg tepat la. Orang zaman dulu mungkin tidak terlalu terdedah dengan kemodenan dunia. Jadi, bercinta lepas kahwin tak menjadi masalah. Orang zaman sekarang...? Uishh...susah nak cakap beb!

Aku pun tak suka bercinta lama-lama ** agak rimas menghitung hari bila tempoh hubungan aku dengan si dia dah hampir mencecah 2 tahun ** Dalam Islam sendiri tak menggalakkan bercinta macam ni. Tapi, bagi aku, aku perlukan masa untuk kenal hati budi seseorang yg bakal menjadi suami aku nanti. Takkan la nak main tangkap muat je, kan..? Kahwin tu bukan perkara yg berlaku sehari je dalam hidup.

Jadi, kepada sesiapa yg masih belum berkahwin dan tidak punya kekasih hati, janganlah mendesak diri sehingga menjadi terdesak. Yakinlah, jodoh itu pasti akan tiba. Itu janji Allah S.W.T kepada hamba-Nya. Kita buat kerja kita. Selebihnya, biar Allah yg menentukan (",)

p/s : Jangan fikirkan sangat hal kawan-kawan yg dah kahwin tu...nanti stress...ngeee :p

Tuesday, 20 March 2012

Saya Dapat Newsletter

Dah hampir 5 bulan aku tinggalkan company lama - Mudajaya Corp. Bhd. Banyak kenangan selama hampir 3 tahun aku bekerja di sana. Sehingga sekarang aku masih merindui saat-saat manis bersama kawan-kawan di sana.

Semalam, aku dapat Mudajaya punya newsletter. Speechless. Rasa terharu sebab masih diingati sebagai bekas pekerja. Dan memang la ada beberapa keping gambar yg memuatkan muka aku di dalamnya. Adesss....rasa nak minta kerja balik kat tempat lama tu...ngee :p







p/s : yg dalam bulatan merah semua aku..amboi, gila bergambar sangat aku ni tau! hehehe...bos, thank you for sending this newsletter to me. Really appreciate it (",)

Kahwin...?? Alahai...!!

Assalammualaikum W.B.T

Cuti baru-baru ni aku ke Kedah untuk menghadiri majlis kahwin sepupu sebelah mak. Kami ke sana dengan menaiki kereta abang. Jadi penumpang untuk perjalanan yg agak jauh tu menyebabkan aku sakit pinggang untuk beberapa hari. Al-maklum la...dah tua...huhu (",)

Pertama kali menghadiri majlis kahwin di Kedah, buat aku rasa sedikit teruja. Makcik aku yg membuat keputusan untuk memasak makanan secara gotong-royong dengan orang kampung, ternyata telah membuat 1 keputusan yg tepat. Amboi...macam apa je! Orang-orang kampung memang sangat membantu. Mereka rajin dan kuat bekerja. Takde seorang pun yg kelihatan malas-malas atau curi tulang.


Syah n Fiezah - Moga kekal bahagia selamanya (",)

Kami, kaum keluarga yg datang, dapat la berehat dan menikmati suasana kenduri tu. Aku cuma sibuk dengan pengantin jelah. Temankan dia ke tempat mak andam. Oh ye, kat sana mak andamnya tak datang ke rumah. Pengantin yg kena ke tempat dia. Pelik juga aku. Tapi, mungkin kat sana begitu caranya. Ikutkan jelah.


Merahnya makngah...!!!

Alhamdulillah, majlis berlangsung dengan sangat meriah dan lancar sekali. Ramai sangat tetamu yg hadir. Aku tengok makcik dan pakcik aku dah macam orang tak tidur 5 hari je gayanya. Kesian diorang. Penat sangat agaknya. Majlis anak sulung. Macam tulah kan.

Habis je majlis, semua saudara-mara dah mula berkemas-kemas nak balik. Sempat pula aku berborak dengan beberapa orang makcik aku. Mak aku pun ada juga la masa tu. Ada la 2-3 suara yg bertanya perihal aku. Bila pula giliran aku agaknya...? Hahahaha...tak mampu nak jawab apa-apa. Hanya sekadar senyum dan "insyaAllah...sampai la kad kawen kakak kat rumah korang nanti..."

Alahai...mak aku pun dah tak kisah dah orang tanya-tanya pasal aku. Bagi mak, apa pun keputusan aku, dia terima seadanya. Walaupun jauh di sudut hatinya, aku tahu dia amat berharap untuk meihat aku menjadi isteri buat bakal suamiku. Tapi, mak memang sangat memahami. Sayang mak!!


Adik aku (Haris), my lovely Mom, ME, kakak ipar (Ida) & si becok (Azeem)

Sebelum balik, abang sempat mengajak kami singgah di Pekan Rabu. Mak nak cari belacan pula. Katanya, belacan Kedah sedap sikit. Apa yg sedapnya, wallahu'alam. Aku bukan pandai sangat bab-bab masakan ni. Tapi, bab makan memang la aku juaranya...hehehe

Apa pun, aku bersyukur dikurniakan keluarga yg sangat memahami dan sentiasa ada di waktu susah dan senangku. Walaupun masih tidak punya pasangan hidup, tapi aku tak pernah merasa sunyi. Mak dan ayah la penghibur hati di kala duka.

Mak, ayah...kakak sayang korang berdua...!!



p/s : ayah aku merajuk sebab kena tinggal 3 hari...dia tak dapat join majlis ni sebab terpaksa jaga atuk yg tak berapa nak sihat...sian kat ayah kena tinggal (",)

Monday, 19 March 2012

Hak Orang Jadi Hak Sendiri

Setiap orang ada barang atau sesuatu yg menjadi kepunyaan sendiri. Cuba bayangkan, kepunyaan kita itu yg selama ini kita sayang dan kita jaga dengan sebaiknya, tiba-tiba hilang dari pandangan mata...? Mesti sedih kan...?

Dah tentu la aku nak bercerita tentang orang yg 'Panjang Tangan' ni atau dalam maksud yg lebih mudah - pencuri. Orang yg mencuri ni memang suka jadikan hak orang lain sebagai hak sendiri. Dia rasa dia suka sesuatu benda tu, dia ambil je tanpa pengetahuan tuannya. Tanpa memikirkan langsung perasaan orang yg kehilangan sesuatu yg mereka sayang.

Pencuri, peragut, perompak - mereka adalah dari kategori yg sama. Kerja mereka mudah. Tapi, akibat dari perbuatan mereka itu bukan mudah untuk dimaafkan.

Tak payah la buat macam tu kan. Suka-suka hati nak ambil hak orang. Cuba fikirkan macam mana kalau orang ambil hak kita pula...? Sakit kan rasanya...? Dunia ni bulat. Apa saja yg kita buat sekarang, jika niat untuk menyakitkan hati orang lain, tunggu saja masanya bila hati kita akan disakiti pula.

Bak kata orang sekarang, "Allah bayar cash je..!" Beruntunglah bagi mereka yg dapat balasan di dunia. Tapi, lepas tu beringat la ye. Jangan dah dapat balasan, lepas tu ulang balik kesilapan yg serupa. Memang jenis tak makan saman namanya tu. Sendiri mau ingat la.


p/s : rasa tak puas hati dengan kehilangan 'buah hati' tak hilang lagi....tetiba baru-baru ni kakak ipar aku kehilangan hp Samsung Galaxy hadiah dari abang aku pula...aku yg stress!!





Wednesday, 14 March 2012

My 4 Years Old Son

Kahwin pun belum ada hati nak mengaku ada anak. Yelah..yelah...ni nak cerita pasal anak buah aku. Anak abang aku. Kiranya anak aku la juga kan (",)

Azeem dah pun mencecah usia 4 tahun pada 1 Mac yg lalu. Tapi, minta maaf la ye...peram lama sangat entri ni. Actually tunggu kakak ipar email gambar Azeem potong kek. Baru dapat tadi. Sebab tu baru tulis entri ni hari ni ** alasan sgt!!! **

Aku pun sebenarnya tak sempat nak ke rumah abang aku untuk raikan harijadi Azeem. Jadi, hanya sekadar telefon dan bertanya khabar jelah. Tapi, minggu lepas aku sempat jumpa Azeem. Tu pun sebab kebetulan kat rumah diorang ada kenduri kahwin, dan aku dijemput sekali untuk hadirkan diri.

Aku : Azeem dah umur berapa tahun sekarang...?

Azeem : 4 tahun la makngah!

Aku : Betul ke 4...bukan 3...?

Azeem : Bukan....

Aku : Kenapa cakap bukan...??

Azeem : Yelah...Azeem punya kek hari tu ada 4 je lilinnya...

Aku : Oh, dah pandai mengira anak makngah ni. Bagusnya! Ni berapa...?? (sambil tunjuk 7 jari kat depan Azeem)

Azeem : Ish...makngah kira sendiri la. Dulu makngah tak belajar ke masa kat sekolah...??




Bertuah punya anak buah...!! Dia boleh sound aku macam tu pula kan. Sabor jelah. Memang mulut Azeem ni becok sangat. Cakap macam orang tua. Tak pelat langsung. Tapi, longhat more to Kedah. Nak buat macam mana...dijaga oleh kakak kepada kakak ipar aku. Memang 'Kedah' la hasilnya...huhu :p


p/s : tapi kalau balik kg perak...Azeem ni reti lak tukar loghat kan..bodek opah sgt tau!!






Tuesday, 13 March 2012

Mulakan Dengan Niat

Assalammualaikum W.B.T

Dah petang baru la terhegeh-hegeh nak update entri. Tapi, entri kali ni tak nak tulis panjang-panjang. Sebab input yg aku dapat pun sikit je. Tapi berinfomasi (",)

Jumaat minggu lepas, kami di Registrar (UniRazak) telah mengadakan satu perjumpaan yg dinamakan tazkirah mingguan. Memang best aktiviti ni. 2 minggu lagi giliran department aku pula. Tak tahu la bos aku yg kelakar tu nak cakap pasal topik apa..huhu :)

Okay...okay...back to the point. Topik yg diperdengarkan pada hari Jumaat yg lepas adalah Niat. Simple je penyampaian penceramah tu. Setiap pekerjaan atau ibadah kita mestilah dimulakan dengan niat. Segala niat itu baik atau buruk bergantung pada diri masing-masing. Baik niatnya, maka baiklah hasilnya. Buruk niatnya, maka buruklah hasilnya.

Jadi, itulah kuncinya. Jom kita sama-sama fikir balik, apa yg kita sedang lakukan ini, adakah dengan niat yg baik atau sebaliknya..? Renung-renungkan (",)

p/s : sangat busy sebab bos cuti lama..kerja berlambak...!! try to update soon (",)

Wednesday, 7 March 2012

Apala Boss Ni...!!

Bos kat tempat kerja aku sekarang ni sangat la kelakar ** pendapat peribadi aku la ** Bagi aku, dia memang seorang bos yg sangat efisyen, berdedikasi, bertanggungjawab dan paling sporting antara semua bos yg ada kat sini.

Bos ni ada habit yg aku tak rasa pelik walaupun berulang kali berlaku benda yg sama. Nama pun habit kan. Antaranya, dialog-dialog bos yg selalu buat kitaorg terdiam tapi akan ketawa kemudiannya.

1. Bila bos nampak kitaorang berkumpul depan PC sesiapa pun, dia mesti akan tanya, "Hah...siapa menang..??" Macam la kitaorang tengah tengok football match!

2. Bila bos ada cerita/berita untuk kitaorang, dia mesti keluar dari bilik dia sambil sengih-sengih, lepas tu cakap, "Kamu nak tahu tak..." Gosip sangat bos ni!!

3. Bila setiap kali bos nak makan kat meja kosong depan aku ni, dia mesti akan cakap, "Saya makan kat sini boleh tak..? Bilik saya tu sejuk sangat la. Beku sambal ikan bilis ni dibuatnya..." Erkk...?? Pulak!!

4. Bila bos nak balik awal, dia keluar-masuk bilik dia beberapa kali sebelum beritahu, "Saya nak keluar ni. Ada hal sikit dekat bla bla bla...kalau sempat saya masuk la ofis balik ye..." Memang tak muncul-muncul dah dia lepas tu!!

5. Bila bos suruh aku tunjukkan masalah dalam sistem yg aku kurang faham kat PC aku ni, sambil dia berdiri belakang aku, dan aku yg kadang-kadang tersilap klik, dia mesti cakap, "Saya makan nasi la..." Adoiii...saya nervous la bos berdiri belakang saya!!

Haa...tu antaranya. Ada banyak lagi. Yg paling best, bos bila nak panggil staff dia yg perempuan mesti akan jerit, "makwe!" Dah la kitaorang bertiga pandang-pandang...bos panggil makwe yg mana satu ek..?? Hahaha...tapi, bila ingat balik 5 perkara tu pun dah buat aku gelak sorang-sorang. Bos..bos...macam-macam hal la...!!!

p/s : 1st time dapat bos lelaki...macam ni rupanya (",)

Kepercayaan Mengikut Pemikiran

Assalammualaikum W.B.T

Dah 4 hari aku tak update blog. Selalunya cuti blogging on weekend je. Tapi, kali ni drag samapi 4 hari pula...hehe...aku ada seminar la 2 hari lepas. Agak tak puas hati la bila bos hantar aku ke seminar tu mewakili dia. Tapi, bila dah sampai sana...macam best pula. So, takde la rasa menyesal pergi sana kan (",)

Tapi, hari ni aku bukan nak cerita tentang seminar tu. Aku nak cerita tentang sesuatu yang amat mengganggu fikiran aku 2-3 hari ni. Harap sangat korang boleh bantu untuk perbetulkan silap aku.

Baru-baru ni di salah satu lama sosial yang aku ada (pasti bukan FB), aku berbual dengan seseorang yang tak pernah aku kenal. Kawan Alam Maya. Begitulah aku gelarkan dirinya. Mula-mula perbualan antara kami biasa-biasa je. Tapi, bila dah lama berbalas-balas message...perbualan tu dah jadi semakin berat. Korang jangan fikir bukan-bukan lak. Takde isu 'cinta' kat sini ye.

Mulanya, dia sekadar bertanya ciri-ciri lelaki yg aku suka. Jadi, selepas melalui transformasi hidup ni, dah tentu la aku mahukan lelaki yg tak tinggal solat untuk menjadi bakal imamku satu hari nanti, kan?

"Oh, kalau yg tak tinggal solat jadi pilihan, saya memang dah terkeluar dari senarai cik Dila la ye..."

Begitu la jawapan dia masa aku bagitahu ciri pertama lelaki yg aku suka. Aku bukan kisahkan sangat tentang dia tu siapa. Tapi, aku kisah sangat dengan jawapan dia..."saya memang dah terkeluar senarai.." Maksudnya..?? Dia bukan jenis yg bersolat la ye...?

Bila aku katakan yg aku perlukan lelaki begitu untuk membimbing aku, nak tahu apa respon nya...?

"Saya tak rasa semua orang yg baik tu alim dan tak tinggal solat..."

Oh, okay...so, dia fikir macam tu. Aku cuba cari ayat yg terbaik untuk membalas. Tak nak gaduh-gaduh...tak nak mengecilkan hati. Jadi aku katakan :

"Orang yg bersolat tak semestinya alim...tapi, orang yg alim tu pasti tak tinggal solat..."

Aku cuma nak maksudkan disini, orang yg alim (orang yg berlimu tentang agama) mesti tahu mana yg baik atau buruk, kan? Orang yg alim pasti sentiasa Amal Maaruf Nahi Mungkar, kan? Dan yg pasti orang yg alim pasti tahu akan hukum Allah, kan?

Sambungnya lagi..."Saya tak kata apa yg awak cakap tu salah, cik Dila. Tapi saya percaya orang alim tu bukannya baik sangat. Dia mesti ada buat salah. Jadi, saya rasa..apa yg awak tulis tu hanyalah kepercayaan dari apa yg awak fikir..."

Astagfirullahal'azim...mengucap aku sekejap masa tu. Dia kata kepercayaan dari apa yg aku fikir...??? Weh...orang Islam bercakap tentang kepercayaan dengan seseorang Islam yg lain...? Ya Allah, dugaan apa ni, Tuhan??

Aku belum cukup bagus untuk bercakap tentang hukum Allah. Tapi, sekurang-kurangnya aku tahu yg solat itu tiang agama. Tanpa "tiang" kita tak boleh nak bina rumah, kan...? Begitulah juga halnya dengan Islam. Tanpa tiangnya, bagaimana kita nak terus berjihad di jalan Allah...?

"Saya tak nafikan hukum-hukum yg ada dalam Quran tu. Tapi, saya percaya apa yg saya fikir selain dari hukum-hukum yg ada dalam Quran..."

Ya Allah....takutnya aku dengar!!! Kalau orang yg hidup atas kepercayaan pemikiran sendiri, macam mana tu...?? Bukankah Rasulullah S.A.W pernah bersabda..."jika kamu tidak jelas apa yg tertulis di dalam Al-Quran, maka ikutilah sunnahku.." lebih kurang macam tu la bunyinya. Jadi, boleh ke kita ikut pemikiran kita sendiri...?

Salahkah ke aku bila cuba perbetulkan apa yg dia fikirkan tu...?

p/s : tiada manusia yg tak buat silap...Allah itu Maha Pengampun...dan aku tak nak jadi hamba yg terpesong akidahnya...

Friday, 2 March 2012

Pengisian Jumaat (8)

Bismillahirrahmanirrahim

Firman Allah S.W.T di dalam Surah At-Taghabun - ayat 11 :

"Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah, dan sesiapa yang beriman kepada-Nya, DIA akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar), dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan setiap sesuatu."





Thursday, 1 March 2012

Ukur Baju Badan Sendiri

Assalammualaikum W.B.T

Semalam takde entri. Sebab..?? Aku bercuti menguruskan pelbagai hal. Jadi, hari ni aku kembali semula ye. Alahai...macam la ada orang yg kisah sangat pun...hoho :p

Idea untuk menulis entri ni aku dapat lepas berbual dengan seorang teman tentang hubungannya dengan bekas kekasih hati. Mengikut katanya, dia pernah diberi peringatan oleh teman-teman terdekat, "ukur baju badan sendiri la beb!"

Mengikut pemahaman aku, istilah ukur baju badan sendiri tu maksudnya kalau nak mencari pasangan hidup atau melakukan apa saja, biaralah yg bersesuaian dan sepadan dengan kemampuan kita, betul kan...? Bila aku dengar ungkapan ni, aku mula la terfikir tentang apa yg pernah aku lakukan dalam hidup aku ni. Adakah semua perkara yg aku lakukan tu bersesuaian dengan kemampuan aku...? Adakah semua orang yg pernah menjadi kawan aku tu sepadan dengan aku...? Alamak...ayat 'sepadan dengan aku' tu macam apa je. Okay la...tukar-tukar...adakah aku sesuai dan sepadan berkawan dengan semua yg pernah menjadi kawan aku sebelum ni...?

Bila memikirkan perkara-perkara yg pernah aku lakukan, rasanya ada juga yg di luar kemampuan aku. Tapi, aku gigihkan juga. Hasilnya memang la tak kemana. Cuma boleh dapat pengalaman hidup. Well, pengalaman hidup tu mahal kan harganya (",)

Dan bila terkenangkan ada di antara kawan-kawan aku yg 'berada' dan cara hidup mereka memang tak tercapai dek akal aku untuk memikirkannya, aku rasa macam diri aku sangat kerdil kot. Memang terlupa langsung aku nak mengukur baju di badan aku sendiri.

Jadi, lepas ni...apa pun yg aku nak lakukan, dengan siapa pun yg aku nak berkawan, kena la tengok diri sendiri dulu. Mampu atau sebaliknya.

p/s : sabar dan tabah hadapi dugaan hidup ** eh, ada kaitan ke..?? **