They're My Best Buddies

Sunday, 14 August 2011

Diari Ramadhan Dylla : Day 14

Selamat malam semua..!!

Dah pukul 11.15 minit malam ni. Memang sah mata aku masih segar lagi. Adesss..tau tahu pukul berapa lak boleh lelap mata jap lagi ** kena ada bahan bacaan tambahan jap lagi ni..nak layan mata..hehehe **

Semalam kes tak boleh tidur. Bukan tak boleh tidur sebenarnya. Semalam lepas balik dari buka puasa, aku terus dapat panggilan telefon dari sang bf. Dia nak jumpa. So, hantar housemate balik, aku terus pergi jumpa si dia. Nasib baik tak jauh sangat. Dari rumah aku dalam 15 minit perjalanan la.

Sampai sana je, dia terus buka cerita pasal majlis buka puasa yang dia attend sebelum tu. Bercerita tentang gelak-tawa kawan-kawan sepejabat dia la. Aku dengar je. Senyum sorang-sorang. Cheh..!!

Tiba-tiba dia tanya perihal housemate aku yang tengah jiwa kacau tu. Aku cerita sikit-sikit jelah. Malas nak cerita banyak sebab tak nak dikatakan penyibuk.

"Kalau kau boleh tolong nasihatkan dia, kau tolonglah nasihat. Aku dengan Izan dah mati kutu. Tak tahu nak nasihat macam mana lagi. Degil la dia.." aku cuba mengadu.

"Kau kena faham. Dia baru putus cinta. Mesti la mood tengah tak stabil. Kau suruh la dia buat apa pun. Dia takkan buat. Yang dia tahu sekarang ni, dia nak buat apa yang dia rasa. Kau teman la dia. Jangan biar dia sorang-sorang. Nanti makin teruk pula budak tu.." sang bf menasihat. Aku minta tolong dia nasihatkan housemate. Tapi, aku pula yang kena nasihat.

"Aku faham la. Aku dulu pun pernah putus cinta. Tapi, kena tahu la macam mana nak handle. Aku tak kata aku hebat sangat. Aku pun frust menonggeng juga Tapi, aku kuatkan semangat. So, dia pun kena buat macam tu juga la. Baru la cepat pulih.."

"Bukan semua orang ada jiwa yang kuat macam kau, Dylla. Aku masa frust dulu, 9 bulan ambil masa nak pulih. Bukan senang.."

"Ye..aku tahu. Aku tak kata jiwa aku kuat. Aku pun paksa diri. Lama-lama okay la. Mula-mula memang la sakit sikit. Lumrah alam kan. Semua orang akan melalui benda yang serupa.." aku masih tak puas hati, terus tegakkan pendirian aku.

"Kau ajak la dia datang sini. Nanti aku cakap dengan dia..." tiba-tiba sang bf meng'offer'kan diri nak tolong. Yes..!! Ini yang aku tunggu sebenarnya.

So, aku pun terus la call housemate yang terganggu jiwa dan raganya itu. Dia setuju nak berbual dengan sang bf aku. Borak punya borak tak sedar dah nak masuk waktu imsak. Kami terus bersahur. Lepas tu baru balik rumah ** sampai rumah dah azan subuh **

Haa..itulah al-kisahnya kenapa aku tak boleh tidur. Bukan tak nak tidur kan. Tapi, demi nak membantu teman yang sedang menderita putus cinta.

p/s : Mira, u'll survive..trust me..u can do it..!!
Post a Comment